Jangan sekadar pengumuman bernuansa pilihanraya: PM Najib perlu laksanakan pemulihan demokrasi dengan menyeluruh

Kenyataan Media
Angkatan Muda Keadilan Malaysia

16 September 2011

Angkatan Muda Keadilan Malaysia (AMK) terpanggil untuk memberikan respon balas ke atas beberapa keputusan drastik yang diumumkan oleh Perdana Menteri Dato’ Sri Najib Tun Razak di dalam perutusan khas Hari Malaysia beliau.

Pertamanya, syabas dan tahniah kepada beliau kerana secara tidak langsung telah mengiktiraf melalui pencurian idea Pakatan Rakyat dan pejuang hak asasi Malaysia khususnya secara ‘bergaya’ melalui pemansuhan Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA). Walau bagaimanapun, lebih banyak persoalan timbul berbanding menyelesaikan polemik penafian hak asasi manusia khususnya tahanan-tahanan ISA sebelum ini.

Tatkala diumum dua akta baru akan digubal menggantikan ISA, timbul persoalan apakah Akta-akta yang akan digubal ini akan turut melibatkan pihak-pihak pejuang hak asasi agar pandangan mereka didengar?

Kedua, mengenai tempoh tahanan oleh polis yang secara substansialnya lebih pendek dan apa-apa tahanan lanjut hanya boleh dibuat dengan perintah mahkamah. AMK melihat, dalam konteks ini, perubahan dan kajian semula ini mungkin tidak bermakna kerana persepsi rakyat kepada kredibiliti sistem kehakiman yang parah. Malah AMK pelik mengapa kajian semula ini dilakukan tanpa melakukan reformasi sistem kehakiman secara total. Kita tidak perlu pergi jauh, prosiding kes mahkamah Datuk Seri Anwar Ibrahim sudah cukup untuk membuktikan bahawa dakwaan ini mempunyai asas yang konkrit. Apa guna mahkamah diberikan kuasa, sekiranya sistem Kehakiman masih dilihat bertindak di bawah pengaruh kuasa Eksekutif?

Ketiga, apabila disebut bahawa “kuasa Menteri masih dikekalkan bagi undang-undang berkaitan keganasan”, maka kerajaan harus mengambil satu ketetapan untuk mendefinisikan apakah itu “keganasan”. Ini harus ditekankan kerana di bawah hegemoni Umno-BN, berselisih pandangan politik juga berpotensi ditakrif sebagai satu bentu “keganasan”. Dan dengan menetapkan kuasa Menteri dikekalkan dalam hal ini, maka ianya lebih bersifat ‘wal hasil balik asal’.

Keempat, AMK turut mempertikaikan apakah rasional kajian semula Akta Mesin Cetak dan Penerbitan 1984 di mana prinsip pembaharuan tahunan akan dihapuskan dan digantikan dengan pengeluaran lesen sehingga dibatalkan? Sekiranya kerajaan percaya kepada kebijaksanaan rakyat, maka seharusnya akta ini dimansuhkan terus dan prinsip pengeluaran lesen juga tidak perlu dilaksanakan. Apa guna menyusun retorik memuji kematangan demokrasi usai 54 tahun kemerdekaan jika kerajaan masih mahu mengekang akses pengamal media kepada khalayak?

Kelima, berhubung dengan kajian semula Seksyen 27 Akta Polis 1967 mengenai kebebasan berhimpun. AMK mahukan jaminan jelas daripada Dato’ Sri Najib bahawa keberan berhimpun harus dipermudahkan dengan penghapusan permit yang tidak munasabah pelaksanaannya. Dengan beliau sendiri menyebut “kebenaran berhimpun diberi selaras dengan kaedah-kaedah yang akan ditetapkan kelak disamping mengambilkira norma-norma di peringkat antarabangsa”, AMK turut mempersoalkan apakah PDRM khususnya akan menggunapakai standard antarabangsa di mana setiap perhimpunan aman akan dikawal sebaik dan seprofesional mungkin oleh pihak PDRM seperti di negara-negara luar.

AMK melihat, usai 54 tahun kemerdekaan negara dan 48 tahun penubuhan Malaysia, sistem demokrasi negara harus dianjak ke satu tahap kematangan yang lebih berani. Isu-isu persoalan sistem pilihanraya yang terpalit dengan penyelewengan yang masih tidak berjawab, isu-isu kelangsungan generasi muda khususnya mahasiswa melalui penguatkuasaan AUKU, dan beberapa hal lain, masih menunjukkan demokrasi Malaysia masih belum punyai keberanian untuk dianjak selagi mana hegemoni Umno-BN masih berkuasa.

Isunya bukan soal memberi kelebihan kepada pembangkang mahupun pemerintah. Isunya ialah bagaimana menghidupkan roh demokrasi ini kepada rakyat, ini mauduk utama yang harus difikirkan bersama.

Kesimpulannya, AMK mengucapkan tahniah di atas beberapa inisiatif yang diambil oleh Dato’ Sri Najib ini. “Keberanian politik” ini pastinya terhasil rentetan merudumnya populariti beliau mutakhir ini, dan AMK percaya ini juga satu semboyan awal Pilihanraya Umum yang pastinya akan “disempurnakan” melalui Belanjawan 2012 menjelang Oktober depan.

Shamsul Iskandar Mohd Akin
Ketua
Angkatan Muda Keadilan Malaysia

Ali Rustam dicabar jawab; Melaka maju, peniaga kecil Melayu merempat

Pertubuhan Ikatan Usahawan Kecil dan Sederhana Malaysia (Ikhlas) kecewa dengan kerajaan negeri Melaka yang gagal memberikan kerjasama di dalam menangani beberapa masalah peniaga kecil bumiputera di negeri itu.

Presidennya, Mohd Redzuan Abdullah berkata, keengganan itu telah mendorongnya membawa perkara tersebut ke pengetahuan Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak.

Beliau mendakwa, sehingga kini terdapat 890 kes membabitkan peniaga kecil bumiputera di Melaka didakwa gagal diselesaikan oleh kerajaan negeri yang meliputi pelbagai masalah.

Menurutnya, antara lokasi yang menjadi pertikaian kini termasuklah peniaga sekitar gerai milik Majlis Bandaraya Melaka Bersejarah (MBMB) bersebelahan bangunan Hatten Square di Banda Hilir, peniaga di Taman Mini Malaysia dan Taman Buaya.

Jelasnya, kerajaan negeri Melaka tidak serius di dalam menangani masalah mereka apatah lagi terus mengabaikan soal kebajikan peniaga terlibat dan hanya semata-mata ingin memastikan projek pembangunan yang dirancang terlaksana.

“Kami melihat tindakan kerajaan negeri lebih memihak kepada pelabur asing demi untuk menjaga hati mereka sedangkan segala tuntutan peniaga dan kesusahan yang dihadapi peniaga setelah berpindah langsung tidak diendahkan.

“Memang ada mereka beri pampasan atau sagu hati tetapi jumlah yang diberikan bagi kami terlalu kecil berbanding kesulitan terpaksa ditanggung peniaga akibat perpindahan itu.

Justeru, kami sudahpun memberikan maklumat lengkap kepada Perdana Menteri,” katanya.

Mohd Redzuan berkata, pihaknya juga amat kesal dengan kenyataan Ketua Menteri Melaka, Datuk Seri Mohd Ali Rustam secara peribadi baru-baru ini kepadanya menyatakan kononnya Ikhlas tidak perlu menjadi orang tengah di dalam menyelesaikan setiap kemelut yang melanda kalangan peniaga di Melaka.

“Sedangkan selama ini, Perdana Menteri sentiasa melaung-laungkan peranan badan bukan kerajaan (NGO) agar bekerjasama dengan kerajaan dalam setiap masalah.

“Setiap masalah yang berlaku semakin berlarutan berikutan kegagalan kerajaan negeri menyelesaikannya sehingga ramai di kalangan peniaga kecil terlibat berasa terhimpit berbanding ketika menjalankan perniagaan beberapa tahun dahulu.

“Segelintir pegawai kerajaan dan juga Ahli Majlis juga dilihat kurang sopan ketika berdepan dengan peniaga,” dakwanya.

www.malaysiakini.com

Najib Letak Jawatan !

Anwar Ibrahim: Kini Momentum untuk Gulingkan Najib Razak
Sabtu, 16 Juli 2011

TEMPO Interaktif, Jakarta – Pemimpin oposisi Malaysia, Anwar Ibrahim, merasa seperti pejuang karena kemarin semua harus dilakoninya sendiri. Ia pulang ke negaranya tanpa pengawalan dari orang-orang dekatnya. Dengan setelan kemeja panjang berwarna putih, celana panjang hitam, ditambah kacamata hitam sebagai aksen, ia menarik kopernya sendiri menghampiri Tempo yang menunggunya di depan sebuah restoran cepat saji di Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten.

Tangan kanannya memegang jas warna abu-abu, sebuah majalah berita mingguan, sebuah buku, dan Blackberry. Karena situasi ramai pengunjung, wawancara ditunda sampai ia selesai melapor–juga sendirian–ke gerai maskapai Air Asia. Mantan wakil perdana menteri sekaligus menteri keuangan semasa rezim Mahathir Mohamad berkuasa ini sempat bertemu seorang pengagum yang menyalaminya sambil mendoakan keberhasilan buat perjuangannya.

“Saya ini seperti seorang marhaenis, di mana-mana banyak dukungan. Saya juga selalu menikmati makan di restoran atau di warung,” katanya, sambil menghirup kuah sayur asem, kepada Faisal Assegaf dan juru foto Yosep Arkian. Ia memilih menu nasi timbel dengan ayam goreng, sayur asem, dan tempe goreng, ditambah jus jeruk untuk makan siang yang sudah terlambat. Itu pun tidak sempat ia habiskan karena harus mengejar jadwal penerbangan yang mepet.

Kali ini, ia menegaskan bahwa sekaranglah momentum untuk menggulingkan Perdana Menteri Najib Razak setelah unjuk rasa besar-besaran pada pekan lalu. Pada kesempatan itu, kakek dua cucu berusia 64 tahun ini juga membantah tudingan dari mantan sekretaris politiknya, Ezzam M. Noor, bahwa ia seorang biseksual.

Berikut ini penuturannya selama sekitar 20 menit.

Tempo (T): Apakah sekarang momentum untuk menggulingkan Najib?

Anwar (A): Kita harus lihat bahwa unjuk rasa itu dalam keadaan cukup terbatas. Seluruh Kuala Lumpur dikepung, orang nggak dibenarkan masuk, tapi masih dapat kumpulan sebegitu ramai. Mayoritas Melayu muslim, sebagian orang-orang penting dari etnis Cina, India, golongan profesional, pengacara.

Kita menuntut pemilu jurdil dan bersih. Tampaknya Pak Najib masih menolak dan mengambil tindakan keras. Sekarang dinafikan, ini kita hanya pura-pura. Padahal, pengawal saya cedera parah di mukanya (sambil menunjuk ke wajahnya), sudah dioperasi tiga hari lalu. Begitu ramai yang ditahan, termasuk anak saya.

Kalau kita bilang mau negosiasi, mereka nolak. Dikatakan gunakan parlemen, parlemen itu digunakan sebagai stempel saja. Jadi, kita harus teruskan (demontrasi ini) karena tidak ada pilihan.

T: Kapan unjuk rasa selanjutnya?

A: Itu belum kita putuskan. Tapi, melihat kali pertama sejak 1998 di mana media internasional membuka mata. Kali ini, 100 juta ringgit yang dibelanjakan (untuk menciptakan citra Malaysia yang bagus) itu nampak pecundang.

T: Berarti momentum ini harus dipelihara?

A: Iya, saya setuju. Cuma kalau di media Malaysia diputar balik semua. Saya dituduh menjadi petualang, pengkhianat, saya sebagai agen asing.

T: Apakah Anda terinspirasi dengan unjuk rasa di Tunisia dan Mesir?

A: Benar, tapi kita masih ikut jalur konstitusi karena suasana dan situasinya berbeda. Saya berpendapat kalau bisa kita memilih cara lebih sesuai dengan iklim politik Malaysia. Tidak bermakna ikut pemilu dengan sistem yang ada sekarang.

T: Apakah Anda merasa Pemerintah Malaysia meremehkan pengaruh Anda lantaran Anda masih bebas ke luar negeri?

A: Saya telah dicekal dengan cara tudingan jahat dan fitnah jahat di mahkamah, dicekal dengan berita aib sehari-hari di media, digantung di parlemen enam bulan tanpa ruang. Mereka menggunakan hukum untuk menjatuhkan hukuman atas kasus sodomi yang direkayasa. Cara begitu sama dengan dicekal. Najib akan gunakan cara seperti Mahathir.

Kalau meremehkan saya, dia (Najib) tidak serang saya harian. Dia tidak belanja jutaan ringgit untuk kampanye besar-besaran (menjelekkan saya). Dia sudah fobia.

T: Apakah demo selanjutnya dalam bulan ini?

A: Sepatutnya harus disegerakan. Itu sudah menjadi konsensus.

T: Apakah perlu seorang martir untuk makin menguatkan demo anti-Najib ini?

A: Sudah ada seorang yang mati karena sesak napas ditembak dari dekat. Namanya Baharuddin. Saya pergi ke penguburannya. Kami ditembak dari dekat dengan gas air mata. Saya terpaksa gunakan oksigen saat di rumah sakit.

T: Ada rencana melaporkan kekerasan aparat keamanan Malaysia ke Dewan HAM ASEAN atau PBB?

A: Kalau ASEAN sukar ambil tindakan. Negara demokratis seperti Indonesia, Filipina, dan Thailand harus ke depan untuk soal ini, jangan tunggu Eropa dan Amerika.

T: Jadi, bakal melapor ke Dewan HAM PBB?

A: Kita ada rapat hari Selasa (19 Juli 2011) untuk memutuskan.

T: Apakah ada dukungan secara pribadi dari pemimpin negara lain terhadap Anda pascademo ricuh lalu?

A: Ada telepon langsung ke saya dari sejumlah pemimpin di negara muslim, Eropa, dan Amerika. Dalam soal hak asasi mereka konsisten. Obama juga memberikan dukungan, tapi dalam kasus awal.

T: Apa komentar Anda soal tuduhan Ezzam bahwa Anda seorang biseksual?

A: Itu pernyataan dari orang-orang yang sudah dibeli oleh UMNO. Kalau saya bawa ke mahkamah, tidak mungkin dengan sistem di Malaysia mahkamah tidak mungkin akan memenangkan saya. Orang-orang seperti itu upahnya tinggi dan dilindungi. Karena membuat tudingan itu, ia diangkat menjadi senator. Apakah kita harus layani? Yang saya herankan masih media masih memberi ruang terhadap orang seperti itu.

T: Tapi ia mengaku Anda pernah menggoda dia?

A: Itu pertama kali yang dibikin. Maknanya semasa digoda, sepuluh tahun ia masih melayani saya. Itu gila.

http://www.tempointeraktif.com

Gempar – “Disko” di Melaka dibuka sehingga jam 3 pagi semasa bulan Ramadhan !

Lanjut pusat hiburan di Melaka, cermin hipokrasi Umno- Shamsul
(Oleh: Sidiqin Omar)

MELAKA: Keputusan kerajaan Melaka melanjutkan tempoh pusat hiburan di negeri itu, mencerminkan sikap hipokrasi atau talam dua muka pimpinan Umno, kata Pengerusi Majlis Pimpinan KEADILAN Melaka, Shamsul Iskandar Mohd Akin.

Beliau mengulas keputusan kerajaan negeri Melaka melanjutkan tempoh masa operasi pusat hiburan dari jam 1 pagi hingga 3 pagi, di sebalik usaha kerajaan Kedah menguatkuasakan larangan kepada umat Islam mengunjungi pusat hiburan sepanjang Ramadhan.

“Sepatutnya Ketua Menteri Melaka Datuk Seri Ali Rustam sebagai pengerusi majlis agama Islam negeri menghormati bulan Ramadhan dengan menggiatkan majlis ilmu.

“Anehnya, keputusan kerajaan negeri Melaka itu tak pula diperbesarkan oleh media milik Barisan Nasional. Nampak sangat Umno Barisan Nasional berusaha mempolitikkan isu ini,” kata Shamsul kepada Keadilandaily.

Sebaliknya, Shamsul berkata akhbar milik Umno seperti Utusan Malaysia cuba memutarbelitkan isu cadangan penutupan pusat hiburan di Kedah, yang telah ditarik balik kerajaan Pakatan Rakyat di negeri itu.

Utusan hari ini mendakwa Presiden Pas, Datuk Seri Abdul Hadi Awang cuba ‘menegakkan benang basah’ apabila menafikan parti itu tunduk kepada tekanan DAP, berhubung isu larangan operasi terhadap 13 jenis pusat hiburan tersebut.

Shamsul menjelaskan, Pakatan Rakyat di Kedah mengambil jalan tengah selepas perbincangan dan muafakat dilakukan.

“Di Kedah, DAP mengesyorkan supaya status pusat hiburan dikekalkan. Tetapi jangan lupa bahawa DAP juga menentang lanjutan tempoh operasi pusat hiburan di Melaka,” ujar Shamsul yang juga Ketua Angkatan Muda KEADILAN (AMK).

Justeru, beliau mencadangkan satu garis panduan diperkenalkan oleh negeri yang ditadbir Pakatan Rakyat dengan mengambil kira pandangan rakyat, pengusaha premis hiburan dan pentadbir tempatan.

“Kita perlu memperkenalkan konsep hiburan seiring dengan dasar Pakatan Rakyat dalam konteks kepelbagaian kaum di negara ini,” kata Shamsul.

Kerajaan Kedah Mei lalu memutuskan untuk menguatkuasakan penutupan semua pusat hiburan pada bulan suci Islam itu, seperti yang ditetapkan dalam undang-undang negeri yang diluluskan pentadbiran BN sebelumnya.

Bagaimana pun kerajaan Kedah menarik balik rancangannya untuk menguatkuasakan enakmen negeri 1997 supaya bar, disko dan kelab karaoke ditutup pada bulan Ramadan.

Sebaliknya, ia hanya mengehadkan larangan itu kepada umat Islam supaya tidak mengunjungi premis hiburan bagi menghormati kesucian bulan Ramadhan.

www.keadilandaily.com

TEMPO: Anwar Ibrahim – Saya Yakin Perubahan Akan Terjadi di Malaysia

MINGGU, 10 JULI 2011 | 16:20 WIB

TEMPO Interaktif, Kuala Lumpur – Ketua oposisi Malaysia, Anwar Ibrahim, adalah salah satu korban cedera dalam aksi unjuk rasa, Sabtu, 9 Juli 2011 kemarin, yang digerakkan Koalisi untuk Pemilu Bersih dan Adil (Bersih 2.0), gabungan LSM, dan partai oposisi Malaysia.

Meskipun begitu, mantan Wakil Perdana Menteri Malaysia yang kini masih dirawat di Pantai Medical Centre ini bersedia menerima wartawan Tempo untuk sebuah wawancara. Berikut ini petikan wawancara koresponden Tempo di Malaysia, Masrur, dengan Anwar Ibrahim di Kuala Lumpur, Ahad 10 Juli 2011.

T: Bagaimana Kondisi Datuk Seri Anwar Ibrahim saat ini?

J: Alhamdulillah sudah lumayan baik, walaupun dokter masih meminta saya dirawat di rumah sakit dan menggunakan penyangga leher.

T: Bagaimana situasi kemarin sehingga Datuk Anwar terluka?

J: Saat saya bersama ribuan demonstran, polisi anti huru-hara langsung menembakkan gas air mata ke arah saya. Biasanya, tembakan gas air mata ke atas, namun ini langsung ditujukan ke arah saya. Salah satu pengawal yang coba menyelamatkan saya dari tembakan tersebut terluka parah saat ini.

Dalam kondisi panik karena gas air mata, saya terjatuh dan terinjak. Malangnya, saat jatuh, posisi kepala saya langsung terbentur ke jalan. Selain itu, kaki saya terluka karena terinjak.

T: Sebenarnya apa tuntutan Koalisi Bersih 2.0?

J: Kami hanya meminta pemilihan raya yang lebih adil dan transparan, itu saja. Kalau Anda lihat pemilihan raya di Malaysia masih banyak kebohongan. Di antaranya, pemilih yang tidak jelas datanya, warga Malaysia di luar negeri tidak bisa memilih, hingga keberpihakan media yang begitu kuat kepada pihak berkuasa.

T: Ada empat negara bagian yang dimenangkan partai oposisi dalam pemilu lalu. Apakah itu tidak menunjukkan bahwa pemilu sudah berjalan dengan bersih?

J: Anda macam tak tahu zaman orde baru (di Indonesia) dulu. Waktu itu bukan 100 persen partai Soeharto pemenangnya. Ada juga partai oposisi menang. Begitu juga di Malaysia. Andaikan pemilihan raya tahun 2008 berjalan dengan bersih, mungkin sekarang UMNO menjadi oposisi.

T: Setelah aksi unjuk rasa kemarin dibubarkan paksa oleh polisi, apakah gerakan ini masih akan dilanjutkan?

J: Tuntutan Koalisi Bersih 2.0 akan tetap kami lanjutkan, walaupun mungkin bukan dengan jalur unjuk rasa. Selanjutnya, kami ingin memperjuangkan tuntutan ini lewat jalur diskusi dan perundingan.

T: Apakah tujuan unjuk rasa kemarin sudah tercapai?

J: Kami ingin menggugah rakyat Malaysia untuk memperjuangkan haknya dalam berdemokrasi. Dan apa yang kita saksikan kemarin bagaimana rakyat Malaysia dari semua eknik, baik itu Melayu, Cina, India, maupun pribumi berani turun ke jalan walaupun dihalangi oleh pihak berkuasa. Saya lihat ini satu hal yang baik dan permulaan yang penting ke arah demokrasi. Dan saya yakin perubahan itu akan segera terjadi.

www.tempointeraktif.com

Kenyataan Media Generasi Muda Pembangunan Indonesia tentang Aksi Damai Masyarakat Malaysia, 9 Julai 2011

PERNYATAAN SIKAP PIMPINAN PUSAT GENERASI MUDA PEMBANGUNAN INDONESIA (PP GMPI)

Tentang Aksi Represif Pemerintah Malaysia terhadap demonstran pada Aksi Damai Masyarakat Malaysia tanggal 9 Juli 2011 di Kuala Lumpur

Kami yang berasal dari Generasi Muda Pembangunan Indonesia (GMPI) sebagai salah satu organisasi kepemudaan tingkat nasional yang consern terhadap persoalan sosial dan politik baik di dalam negeri maupun luar negeri telah mengamati perkembangan demonstrasi damai yang dilakukan oleh masyarakat beserta partai partai oposisi di Malaysia sebagai bentuk saluran aspirasi untuk menuntut dibuatnya aturan Pemilihan Umum (Pilihan Raya) yang Transparent dan akuntabel pada tanggal 9 Juli 2011. Tetapi sayangnya instrument yang demokratis ini dianggap sebagai sebuah ancaman oleh pemerintah Malaysia yang sedang berkuasa dan melakukan cara- cara represif kepada para demonstran dan tokoh tokohnya dengan penangkapan dan tindakan kekerasan yang melawan nilai-nilai demokrasi dan Hak Asasi Manusia (HAM/Human Rights) dalam aksi demonstrasi damai ini, oleh sebab itu kami dari Pimpinan Pusat GMPI menyatakan sikap sebagai berikut :

1. Mengutuk tindakan repressive yang dilakukan pemerintah Malaysia dalam menangani aksi demonstrasi damai yang dilakukan oleh masyarakat beserta partai-partai politik oposisi di Malaysia.

2. Memberikan ingatan kepada Pemerintah Malaysia dan aparat polisi yang melakukan tindakan repressive tersebut untuk tetap menjunjung tinggi nilai-nilai Islam dan democracy, dan menjauhkan diri daripada perilaku otoritarian dan kekerasan/violence.

3. Mendesak seluruh elemen masyarakat di Indonesia baik melalui saluran organisasi formal maupun informal untuk membuat pernyataan sikap mengutuk atas peristiwa repressive pemerintah Malaysia ini dan menggalang solidarity untuk mendukung perjuangan rakyat di Malaysia agar mereka dapat menghirup suasana kemerdekaan dalam menjalankan aktivitas sosial dan politik mereka.

Demikianlah pernyataan sikap ini kami buat sebagai bentuk solidarity kami kepada nilai-nilai kebenaran universal yang harus ditegakkan di manapun manusia berada, dimuka bumi ini.

Semoga Allah S.W.T selalu melindungi dan membela pihak pihak yang berada dijalan kebenaran. Amin ya Rabbal Alamin.

Wallahu ‘alam bishawab.

Jakarta, 9 Juli 2011

(Hilman Ismail Metareum)
Ketua Umum
Generasi Muda Pembangunan Indonesia

(Aditya Mufti Arifin)
Sekretaris Jendral